Seribu rupiah yang menyenangkan

seribuanWaktu smp dulu, hati ini begitu senang apabila jam terakhir ga ada guru yang masuk. Siswa akan diperbolehkan pulang lebih dulu, biasanya kami sekelas serempak pulang jam 16.30 (saya dulu smp masuk siang).

Dari smp 1 yang berada di jalan surapati,saya mesti berjalan kaki dulu menuju terminal Kreneng untuk naik angkot (kalo disini namanya bemo). Tepat di belokan jalan dari jalan melati, hati ini akan sangat berbunga-bunga (perasaan yang hampir sama dengan ketemu cewek cakep :mrgreen: ) apabila ketika melongok ke saku baju, masih tersisa uang sebesar seribu rupiah 😀 Dengan hati riang saya akan berjalan kaki menuju terminal yang sudah dekat. Dari ujung jalan sudah terlihat tenda biru mas Didik, si penjual mie ayam. Saya pun biasanya langsung duduk manis sambil memesan semangkok mie ayam dan segelas es teh.

Selesai makan hidangan yang cukup lezat bagi seorang anak smp yang kurus kering dan kepanasan :mrgreen: saya pun bergegas membayar sebesar Rp.800,- Rinciannya, enam ratus rupiah untuk semangkok mie dan dua ratus rupiah untuk segelas es teh manis. Uang kembalian sebesar 200 rupiah pun bisa digunakan untuk naik angkot yang tarifnya juga 200 rupiah dari kreneng ke terminal batubulan (saat itu). Murah ya?

Murah dengan harga sekarang, kalo dulu segitu mah harga standar :mrgreen: Rupanya saya pun sempat merasakan pengalaman dengan seribu rupiah yang menyenangkan tersebut setiap sore. Dulu!!

Kalo sekarang uang seribu dah hampir ga bisa lagi dipake beli seporsi makanan. wah enaknya dulu..

Lamunan sesaat saya tentang masa smp pun hilang ketika bapak tukang parkir mengambil uang seribuan dari tangan saya 😀

11 comments… add one

  • tapi kayaknya sebentar lagi bakal ilang 1000an, karna sudah ada keluar 2000an..

  • sampai sekarang buat saya seribu rupiah itu sangat menyenangkan, bahkan seratus rupiah pun sangat menyenangkan.. yang namanya duit semuanya menyenangkan! 😀

  • walah, saya sih dulu SMP cuma bekal 200 rupiah bro, kadang kalo lagi kaya paling2 500 rupiah 😀

  • bener mas… dulu aja 50-an masih laku.. sekarang udah jadi alat kerokan.. hehe

  • Wah enak yang besar di Bali …

  • bentar lg malah 1000 dah hilang diganti pecahan 2000 :)

  • heheheheh,
    seribu rupiah
    nuwun sewu
    sewu kutho
    lawang sewu
    hehhehehehh, seribu memang enak terus, heheh

  • wah, rumahnya dimana bli?
    jadi inget waktu saya sekolah di SMP1, saya juga harus jalan dulu ampe terminal Wangaya dan klo naek disana harus rela berdesak-desakan dengan dadong2 dan ibu2 dagang serta bayar bemonya waktu itu lebih mahal dibandingkan naeknya di depan RSU Wangaya.
    Jadi, alhasil selama 3 taun sekolah disana saya jalan kaki ampe depan RSU wangaya trus naek bemo biar bisa bayar lebih murah yaitu sebesar 300-500 rupiah sampai di A. Yani hehehe 😀

  • wah jadi ingat masa kecil dulu bisa beli 2 es lilin dengan Rp50, kalau dikasih uang seribu serasa pegang emas 50 gram wkwkwkwk

  • oalah enaknya zaman dulu…..saya juga sempat kepikiran kalo balik lagi ke zaman dulu enak kali ya duit seribu bisa untuk makan….

  • eh ngomong2 anda smp dl tahun berapa yah?

Leave a Comment