Roti Bakar yang ga pernah marah

roti bakar bandungNyam…roti bakar paling enak dimakan ketika masih anget. Rada hangus dikit juga gpp, malah enak rasanya (paling nggak menurut lidah ini).

Suatu hubungan pasti ada masalahnya. Marahan n bertengkar jadi bumbu penyedap suatu hubungan. Tapi kenapa kadang pas ga pengen marahan, si dia pas dalam keadaan kesel. Sebaliknya pas lagi bete, si dia sebenernya malah lagi adem. Kadang rasanya terjebak dalam situasi yang salah. Hanya ngobrol biasa kadang ujung-ujungnya malah ribut. Aku tau dia capek kerja seharian, tapi walau aku “pengangguran”, aku pun capek juga ngerjain sesuatu di rumah seharian. Kadang malah semalaman.

Aku ga suka bertengkar, DENGAN SIAPA AJA. Lebih baik diam menunggu situasinya tenang baru bicara. Percaya deh, aku ga suka ribut sama kamu, sama sapa aja. Kalopun ada salah paham berarti itu ga sengaja. Aku males berdebat, buang-buang waktu aja. Aku cuma pengen semuanya baik-baik aja. Aku tau siapa kamu dan aku yakin kamu juga ga suka ribut n pengen jalan dengan baik-baik aja. Kalo aku salah tolong dimaafin ya. Semuanya bakal baik-baik aja ok! 😀

Kemaren beli roti bakar. Benda ini aneh banget. Ga pernah marah walau ga diperhatiin, ga dihabisin juga ga protes. Kalo malem roti bakar nemenin ga pake nanya ini itu. Dipotong, digigit, dicuil juga tenang-tenang aja. Diem aja tapi rasanya tetep enak. Makasi ya roti bakar, laperku jadi berkurang, keselku jadi ilang dan aku tau jika salah harusnya aku minta maaf.

Wah roti bakar anget emang yang paling top deh.

1 comment… add one

Leave a Comment