Persamaan uang dan oli

uang pelumasUang seperti kita ketahui adalah merupakan salah satu alat pembayaran, sedangkan oli umumnya digunakan untuk melumasi mesin anda agar kinerjanya tetep mulus. Fungsi sampingan oli antara lain untuk melumasi rel pagar rumah dan juga untuk dilumuri pada batang pinang untuk keperluan lomba panjat pinang 17 agustusan. Halah…. Stop ngelantur lagi Yud..!!

Seperti kita ketahui, apapun yang dilumuri oli akan menjadi licin (kalo dibiarin mengering di tangan akan menjadi item dan lengket :mrgreen: ) Berbeda dengan oli, uang itu keset (uang kertas maksudnya), rada kasar bila diraba dan keluar gambar pahlawan jika diterawang. Jadi sungguh berbeda antara oli dan uang, coba aja terawang tu kaleng oli yang udah dilobangi, bukannya keluar gambar pahlawan tapi malah jangan-jangan muka anda keguyur pelumas segar hehe.. Lalu apa donk persamaannya?

Begini..

Pernah naik sepeda gayung? Kalo saya sih iya, waktu kecil sepeda saya paling sering lepas rantainya. Rantai sepeda butut saya mesti selalu dilumuri oli agar putarannya lancar, tidak seret dan ga bunyi “kretek-kretek” pas digayung. Semakin sering dilumuri oli, maka putaran rantainya akan semakin baik dan halus, sehingga saya cepet sampai tujuan. Kesimpulannya Oli bisa mempercepat perjalanan (suatu kesimpulan yang ga ada dasar teorinya :mrgreen: )

Pernah buat KTP atau SIM? Pasti pernah untuk temen-temen yang telah berusia 17 tahun keatas. Nah kalo buat SIM “ga pake uang” (baca: bayar jasa) maka yang terjadi adalah kita mesti mengantre panjang dan dilayani kadang sangat lama. Antrean itu bahkan seret sekali jalannya kayak rantai sepeda yang ga dikasi oli. Jika kita mau “membayar lebih” maka kita tinggal datang, nunggu 5 menit, trus langsung dijepret dan tanda tangan, beres dah. 😀

Dulu pernah waktu buat KTP, terjadi dialog antara saya dan ibu-ibu yang jaga kantor :

ibu yang jaga bilang : “dik, maaf jadinya agak lama ya, mungkin semingguan. Kemaren mesin kami rusak, jadi antrean untuk mencetak juga panjang, harap maklum”

Yudi : “begitu ya bu, duh saya perlu cepet bisa ga ya bu? Kalo gitu tolong diusahain ya bu.” (sambil nyodorin uang 50 ribuan)

Ibu yang jaga : “mmm…kalo gitu coba deh datang lagi besok siang, kayaknya udah jadi dik”

Nah loh, tiba-tiba ko bisa cepet!!??

Kesimpulannya uang bisa mempercepat proses pengurusan (lagi-lagi ga ada teori pendukung yang kuat untuk pernyataan tadi hehe 😆 )

Jadi rupanya oli dan uang adalah memiliki fungsi yang mirip, yaitu sebagai pelumas. Bila sudah dilumasi maka akan menjadi licin. Kalo udah licin maka akan laju akan semakin cepat. Bila laju semakin cepat maka akan lebih lekas sampai tujuan. Haiyahh..trus kesimpulannya gimana? Ya ga tau, tiba-tiba pengen posting aja ko :mrgreen:

22 comments… add one

  • Sama – sama pelicin bro… Hehehehe….

  • tapi sekarang dah agak takut2 contohnya saya ngurus SIM di Daan mogot calo dah nggak ada.. ada lah peningkatan. tapi yang aku rasain yang level bawah tuh yang masih menerapkan sistem pelicin bos..

  • klo skrg sih udah lumayan baik juga pelayanan, seperti ngurus perpanjangan stnk udah lumayan cepet tanpa embel2 duit, walaupun kadang2 ada yg coba2 main ‘belakang’ juga sih.. 😛

  • betol banget broth, mental memberhalakan uang sbg pemulus semua urusan sampe skrg masih ada…

  • sama kok antara uang dan oli…

    dengan uang kita bisa beli oli..
    dengan (menjual) oli kita bisa dapat uang…

    lah…sama2 menguntungkan…(gak nyambung…^^;)

  • walaupun yg beginian masih ada, tapi sekarang udah jarang kok. pelayanan publik udah makin baik aja atau cenderung menuju pada kebaikan lah hehe

  • sama halnya dengan pengurusan KTP..
    klo bayaranya gede, KTP jadi 1 hari itu juga..
    tapi klo bayarannya minim dan nyaris free, maka bisa2 ampe berhari2 selesainya

  • Sekarang udah lumayan ada perbaikan mas. Dulu lebih parah. (setuju Hrxone)

  • dikasih oli semakin licin, laju semakin kencang, awas nabrak

  • Semakin banyak tuh pelayanan yang pake pelicin….

  • coba pake shell helix mas hehehe.. 😛

  • Kang Yudi…kalo aku sih pake Yamalube 😀
    Ngomong-ngomong soal ‘oli dan uang’,setuju banget Mas…keduanya memang sama-sama ‘licin’,tapi dengan arti yang berbeda
    Oli=licin=Ini kata sifat
    Uang=pelicin=Yang ini kata benda
    hehehehe..jadi kayak belajar bahasa Indonesia,ya Kang?
    Gimana anak-anak?understand? 😀

  • Semakin banyak uangnya semakin licin urusannya.. Kalo uang dikasi oli apa jadinya ya?? Lhaaa… kok ga nyambung ya??
    Hehehe…

  • yang masuk penjara aja bisa lolos kalo ada oli nya eh uangnya ding 😛

  • haha iya kalo itu mah bener emang, pas masih kerja di bagian exim kemaren aku juga ngurus2 dokumen bea cukai lama banget, selidik punya selidik ternyata maunya ada pelicin

  • uang bisa jadi oli, oli pun bisa jadi uang..persamaan yang sangat
    mirip

  • Ada lagi bro, Uang itu bisa dipake untuk beli OLI di bengkel..
    Hehehehe..

  • oow uang dari yudi itu pas buat benerin mesinnya, makanya bisa jadi cepet….

  • emang cocok ni dimasukkan ke kategori ada2 aja

  • betul banget tuuh bosss

  • Laen kali klo perpanjang sim, di sadap aja pembicaraanya, lumayan tuh sapa tau msuk kpk

  • Kalo cerita di atas itu merupakan cerita nyata, berarti mas Yudi baru saja melakukan penyuapan dong ya :)

    Saya laporin ke KPK lho mas 😀

Leave a Comment