Nikmatnya jajanan tradisional

Kadang kalo bangun rada kepagian maka hal yang enak dilakukan adalah pergi ke pasar tradisional. Tak lupa untuk membeli jajanan tradisional ala bali sebagai pendamping untuk minum teh di rumah. Wah enyak enyak…

Jajanan bali biasanya menggunakan gula merah yang dicairkan sebagai pelengkap. Namanya pun cukup lucu-lucu. Laklak, giling-giling, lupis, batu bedil adalah beberapa contoh nama jajanan yang terdengar unik. Biasanya jajanan tersebut disajikan dengan taburan kelapa parut yang kemudian disajikan dengan gula merah. Wah pokoknya nikmat deh.

Agar lebih menarik, maka jajanan tersebut dibuat berwarna warni. Laklak atau giling-giling misalnya, terkadang berwarna putih, hijau muda, atau bahkan merah muda. Sekalian aja liat gambarnya deh :

jajanan tradisional bali

Berita baiknya, apabila membeli di pasar tradisional maka harga jajanan tersebut amatlah terjangkau kalo ga boleh dibilang murah banget nget. Di tempat saya bahkan ada yang menjualnya “seporsi” (udah dapetnya campur-campur) seharga 2 ribu rupiah, murah bukan 😀 Porsinya memang sedikit dan bentuk jajanannya pun “dimodifikasi” menjadi lebih kecil dari ukuran biasanya. Tapi saya memang ga seneng makan banyak-banyak, dikit aja sambil minum teh di pagi hari rasanya udah pas.

Bagaimana dengan jajanan tradisional di daerah temen-temen? Pasti ga kalah menarik dan ga kalah enaknya. Moga-moga bisa nyicip semuanya suatu hari nanti, ga hanya nonton pak Bondan makan di wisata kuliner hehe..

Indonesia, i lop yu ful 😀

7 comments… add one

  • duh kok jadi laper ya.. padahal waktu berbuka msh lama

  • saya paling suka jaje injin, yang lainnya juga suka sih **dasar rakus, hehe

    biasanya beli jajanan bali ini di Bangli, sambil nganter istri kerja

  • jajanan Indonesia emang top marketop!!!

    salam kenal mas yudi :)

  • saya suka kue sorabi sob..favorite ketika berbuka puasa 😀
    selamat berbuka puasa Yud

  • Semua jajanan tradisional harus dipatenkan! Ingat, dipatenkan! Supaya tidak diambil Malingsia.

    (Gaya Pak Menteri Jero Wacik banget…)

    Padahal, yang bisa dipatenkan itu bukan produknya. Mungkin desain atau proses pembuatannya.

  • saya nggak pernah memantang makanan…!
    selama enak saya mau… 😀

  • Hmmm… pada kenyataannya, jajanan tradisional tidak kalah dengan makanan impor.

Leave a Comment