Menabung itu wajib

Bapak saya selalu menasehati saya dan adik-adik saya untuk menyisihkan sebagian uang saku untuk ditabung sejak kami anak-anak. Beliau adalah salah satu dari sekian banyak orang yang percaya bahwa receh pun bila terus dikumpulkan akan menjadi “bukit” bahkan “gunung”.

Lalu gimana donk pa, saya kan sebulan cuma dapet ga seberapa, pasti ga cukup kalo buat nabung? Ternyata baginya nabung itu ga selalu mesti seperti orang yang sudah mapan. Katanya, “jangan melihat dan membandingkan uang yang papa tabung dengan apa yang bisa kamu tabung. Karena kamu masi cupu :mrgreen: maka cukuplah tabung sesuai kemampuanmu, jika bersisa Rp.100 ribu misalnya, maka tetaplah tabungkan, jangan dipake yang enggak-enggak kayak taruhan sepak bola atau main biliar.” (last sentence atau kalimat terakhir hanya rekaan :mrgreen: ) “Suatu saat tabungan itu akan sangat berguna buat kamu dan mungkin orang lain” begitu ucapnya.

Dulu saya termasuk orang yang suka sedikit ‘meremehkan’ uang receh. Jika berbelanja di warung dan mendapat kembalian uang logam Rp.50 bahkan dulu ada Rp.25, saya suka membiarkan kembaliannya. (masih katrok sih dulu waktu kecil, ga tau arti dan nilai dari uang :mrgreen: , sekarang masih ndeso sih dikit-dikit hehe :mrgreen: )

Ke-katrok-an pandangan saya terhadap uang receh langsung berubah ketika bapak pernah mengatakan kepada saya, bahwa beliau bisa membeli banyak kebutuhan sehari-hari seperti sabun, odol, shampoo, uang jajan buat adik saya yang kecil, hanya dengan uang receh hasil kembalian perbelanjaan bulan sebelumnya tanpa menyentuh gaji sedikitpun 😯 weks..berapa karung recehannya..??

Baginya uang-uang receh tersebut sangat menyenangkan, karena tanpa menyentuh gaji, banyak kebutuhan sehari-hari bisa terbeli. Duh..tak terpikirkan oleh saya sebelumnya. Entah berapa duit kembalian yang telah saya telantarkan dan mungkin cukup kalo sekedar dipake beli majalah atau koran tanpa perlu narik uang tabungan lagi. 😐

Walau saya bercanda mengatakan “ko kayak tukang parkir ajah ngumpulin receh” namun beliau cuek ajah. Katanya si “biarin tukang parkir, yang penting punya duit. Ga kayak kamu, sok keren tapi nyatanya kere” xixixi… si bapak tau ajah :mrgreen:

Beliau juga mengingatkan bahwa saya mesti bisa membedakan yang mana kebutuhan saya dan yang mana keinginan saya. Utamakan kebutuhan terlebih dahulu baru kemudian pikirkan keinginan, jangan sampai keinginan terpuaskan tapi kebutuhan tak bisa bayar (kebutuhan dan keinginan yang dimaksud diluar konteks birahi, please jangan ‘ngeres’ pikirannya seperti saya 😆 )

Misal waktu saya kuliah, beliau berpesan agar sesuatu yang mesti diutamakan adalah kebutuhan sehari-hari untuk hidup dan juga keperluan untuk kepentingan kuliah. Setelah hal itu terpenuhi baru pikirkan keinginan, seperti beli buku hiburan, main biliar, jalan-jalan, dsb.

Kemudian di akhir pembicaraan, beliau selalu berpesan :
“ingatlah untuk selalu menyisihkan uang untuk ditabung” 😀

Nabung yukkk…. 😀

29 comments… add one

  • Paling enak emang ngabisin duit, tapi kalo untuk ngumpulin duit kayaknya berat berat gemana geto, tp wajib, demi masa depan

    :)

  • ya… sedikit demi sedikit kan lama lama jadi bukit….
    tul ga?????

  • enak dong jadi tukang parkir, tabungannya banyak, kan recehannya banyak
    😀

  • klo aku ngumpulin receh hanya untuk bayar parkiran… Ga kepikir bisa beli kebutuhan sehari2.. Dapat recehnya dmana segitu banyak??

  • mau nabung “hasil” yuro ahhh, mumpung bisa nabung 😀

  • Menabung ,mudah di tulis dan d ucapkan ti sulit di lakukan ..perlu ke disiplinan yg tinggi :)

  • jadi inget lagu jaman pas sd nih…lagunya geofani&saskia…bang-bing-bung..ayo kita nabung…tang-ting-tung..jangan dihitung..hehehe..:)

  • aku malah parah nih menabung demi merit hehehe

  • untuk gw anak yang suka menabung..gemar membaca..baik hati…suka menolong orang yang lemah dan berbudi pekerti luhur….

  • saya biasa menabung di celengan. tapi gara2 males ngebukanya, jadi duitnya udah gak ketauan nasibnya deh…tapi skrg udah mulai nabung di salah satu bank syariah..

  • nabung receh emang asik loh.. eh promosi dikit boleh kan mas yudi? aku juga pernah nulis tentang ini di sini 😀

  • mau sih nabung tapi? tapi receh nya gak ada mass? masa nabung daun????

  • dari dolo sampai skarang saya masih aja selalu susah untuk yang namanya menabung. kalo mau nabung suka malas2an.

  • uhihihi..
    ituh ada 5 dos recehan di lemari sayah..
    dikumpulin dari SD… bwakakakak..

  • Kawin jauh lebih penting. 😛

  • Wajib memang menabung, kalau gak pernah nabung gak punya uang, kalau gak punya uang gak bisa menabung, dan teru seperti.
    Sip deh kalau gitu.

    Salam Sukses mas Yud, Semoga tabugannya tambah banyak.

  • pernah dulu di kosan, uang receh betebara di lante –hayah– dan temen datang, eh di angkut smua…. :(
    akhirnya skarang uang receh di kumpul²in, lumayan bulan kemarain bisa ngasih uang receh satu kaleng permen fox,bwat adik, wakakak… :)

  • Wah jadi motivasi saya untuk jadi buka jasa penitipan uang jajan.. bagi yang mau nyisihin uang jajannya boleh ko dititip di saya hehehehehe

  • @ Supermance, yuni, Diah, Petani Internet
    setuju..

    @ sluman slumun slamet
    tukang parkir apa nih :-)

    @ made eka
    nah itu seni ngumpulin receh sekarung :mrgreen:

    @ persikers
    uang yuro kemaren halal ga yah 😆

    @ Andre
    pinjem kasetnya donk :mrgreen:

    @ Tony & imcw
    apapun motivasinya yang penting minum teh botol 😆

    @ masenchipz
    ada tips nabung ga? :mrgreen:

    @ ayaelectro
    sipp..

    @ jimmy
    iya mas jimmy, monggo 😀

    @ bocahiseng
    daun dulu pake latian hehe :mrgreen:

    @ malapu
    mulai dicoba lah.. 😀

    @ -tikabanget-
    wah mbak tika banyak harta karun nih :mrgreen:

    @ mierz
    lumayan tuh receh

    @ zalukhu
    gratis ga mas 😆

  • bang..bing…bung…youk…kita nabung…
    tang…ting..tung..hei…jangan di hitung…
    tau..tau…kita nanti dapat untung…

    *sok nasehatin padahal gue senderi malas nabung… :(

  • Tau ga Yud aku punya sepupu yang dasyat deh. Dia beli akuarium bulet yang gede yang suka buat ikan mas koki itu buat tempat ngumpulin receh.. Sekarang isinya udah penuh receh yang dia kumpulkan selama dia kuliah. Ga jelas sih recehnya brapa, macem-macem pecahannya sih yang jelas. Dari mulai 25 sampe 1000 kayaknya ada deh. Wuihhh kalo aku udah ga tahan kalo liat receh, pasti aku bagiin ke orang di pinggir jalan, soalnya mau ngasih yang 1000an adanya cuma dikit, yang banyak ya receh hihihi…Tapi emang bener deh nabung itu penting. Kalo misalnya ada sesuatu yang kepepet baru deh kerasa manfaatnya…

  • @ ick
    malas bukan berarti ga bisa 😀

    @ Rora
    sepupu mbak rora nabung receh pake akuarium, jangan2 mbak rora pake kolam renang kering nih 😀

    sip banget ni mbak rora suka bagi2 ke orang lain 😀

  • yuuk menabung,,, cuman sayangnya kalo lagi banyak kebutuhan, duit di tabungan dicomot juga

  • Wewh dalem, tapi bener bgt, tapi susah juga, tapi gimana ya?
    *ga pokus*

  • Mulailah menabung recehan yang didapat dari internet 😛

  • Sayangnya Indonesia Inflasi terus ya.. kalo nabung dalam bentuk uang jadi suka turun gitu nilainya.. mau investasi masih belum paham dunia kaya begituan..
    Tapi saya setuju, budaya menabung membentuk kepribadian yang bersahaja 😉

  • wuih.. emang bener mas.. menabung.. kata yang gampang diucapkan, namun susah dilakukan…

  • “…Ga kayak kamu, sok keren tapi nyatanya kere”
    saya suka bapak sampeyan, mas… hahaha.. ungkapannya nendang banged :mrgreen:

  • Betul sekali, apalagi menabung untuk akhirat

Leave a Comment