Membaca asik di Gramed

Pagi tadi aku iseng pergi ke gramed seperti biasa mau liat2 buku. Kebanyakan si baca di tempat alias ga beli he.. Sesampainya disana aku segera mengambil posisi yang pas untuk membaca buku-buku yang sekiranya menarik buatku. Karena udah gede jadi bacanya rada ga malu-maluin yaitu sambil berdiri. Kalo dulu pas jaman es de ya biasa bersila sambil baca buku DragonBallZ terbaru mpe pak satpamnya dateng trus bilangin “Dik, kalo mau baca jangan duduk2 disini”, aku ngeyel mbil jawab “tu, yang lain ko boleh pak?”, pak satpam menjawab lembut seperti ibu peri “ya soalnya mereka bacanya ga kayak adik, sambil gelar tiker” GUBRAKK……. :-)

Kembali ke topik semula, tiba-tiba aku nemu buku yang dah lama banget ga ada yang dicopot sampulnya alias bisa dibaca di tempat gratis tis. Buku itu judulnya ga penting, males nulis disini soale tadi ga beli, malu sama yang nulis. Isinya ya tentang mendesain pikiran agar selalu positif dalam menjalani hidup. Dalam salah satu babnya, ditulis bahwa mencoba bersikap positif itu baik, tapi membohongi pikiran sendiri dengan mencoba berpikir positif malah berbahaya. Wow tumben ni baca yang begini, biasanya di buku2 psikologi atau motivasi selalu ditekankan untuk selalu mencoba berpikir positif dalam keadaan apapun.

Setelah membaca cepat maka aku mengambil kesimpulan kalo yang aku baca tadi benar juga. Bahaya juga kalo kita cuma nerima2 aja keadaan dengan dalih berpikir positif.

“aku jatuh dari tangga ni, kakiku patah tapi yah jangan terlalu dirisaukan, masih untung bukan kepalaku yang pecah”

“wah nilaiku rusak nih, cuma dapet nilai 5, yah sudahlah yang penting kan kemaren udah berusaha belajar (ngerepek), masih untung ga semua nilaiku hancur”

Bahaya kan kalo kita cuma nerima seperti diatas, tapi sayangnya itu adalah contohku yang salah. Kalimat diatas bukan contoh orang yang berpikir positif tapi contoh orang yang pasrah.

Trus, mana donk contoh bahayanya membohongi diri sendiri dengan berpikir positif? Hmmm….gimana ya, saya juga ga tau tu, habis bukunya kan ga saya beli. Jadi bacanya cuma 3 halaman doank :-) Tadi lupa bawa tiker si, jadi ga sempet lesehan baca buku he..he.. BTW Gramed is nice place, kalo punya duit lebih ya sukanya belanja disini, beli kertas2 yang dijilid menjadi sebuah buku.

Berikut tips membaca asik di gramed :

  • Selalu bawa tiker biar pantat ga dingin kalo bersila (tips khusus anak2)
  • Kalo ngerasa dah dewasa dan cuma pengen baca di tempat dan berlama lama di suatu lorong maka berpakaianlah yang baik, minimal bersih, coz orang indonesia masi suka liat tampang, kalo dekil 5 menit aja dah di-ehem2 sama yang jaga alias ngusir halus.
  • Kalo kebelet pipis padahal ada buku baru yang sampulnya dah dilepas maka sembunyikanlah di belakang tumpukan buku resep2 atau tumpukan kamus bahasa afrika, dijamin ga bakal ilang :-)
  • Usahakan gunakan selalu fasilitas searching pada komputer yang disediakan, namun kadang fasilitas ini ga berfungsi dengan baik, sebab tadi saya coba ketikkan nama saya sendiri di kolom pencarian nama pengarang hasilnya selalu “not found”, padahal saya ya memang ga pernah nulis buku tu kek..kek..kek..
  • Jangan biasakan baca buku sambil nyender dirak, karena bisa rubuh dan bikin malu temen yang kita ajak ke toko buku.
  • Walau ada juga yang jual DVD, namun jangan bertanya “mbak, jual pilem b*kep ga?” karena so pasti ga ada
  • Jangan lupa selalu senyum, karena senyum itu sehat.
  • Tips terakhir : jangan cuma bisa baca di tempat, beli donk sekali kali, kasian kan gramednya. Kalo ga ada duit banyak ya beli aja pensil sebatang, yang penting urun nyumbang di gramed :-)

Demikianlah kisah hari ini di BLOG GARING yang sangat GARING dibaca, ya gimana lagi, wong cuma pengen cerita ko. Yang jelas, GRAMED pokok’e maknyus!

12 comments… add one

  • lho masih boleh tho baca-baca gratis berlama-lamadi gramed

  • masi ko asal kuat berdiri aja he..he..

  • tempat gratis baca sepuasnya.jadi inggat waktu kuliah dulu…

  • @dewi : sekarang juga iya kan… :-)

  • “Dik, kalo mau baca jangan duduk2 disini”, aku ngeyel mbil jawab “tu, yang lain ko boleh pak?”, pak satpam menjawab lembut seperti ibu peri “ya soalnya mereka bacanya ga kayak adik, sambil gelar tiker”

    😆 ketauan gak pernah beli … nebeng baca aja ya … hihihih

  • @atas
    hehe tau aja om. makasi dah mampir

  • ini theyudhis bukan???

  • @sez
    wow bukan, ini yudi aja :-)

  • hehe tunjuk tangan,,,sayah salah satunya juga 😀

  • @LiezMaya

    saya ngacuungg…..
    makasi dah mampir mbak :-)

  • anam

    Tu kan Mas Yudi ngrasani aku, hi-hi-hi…

    Dah berapakali diperingatkan satpam gini: “Mas kalau baca berdri aja”. Pikirku: Mosok yo ndodok we kok yo ora oleh to… (cori pake bahasa kerajaanku)

    Apa karna aku pake sandal jepit & pakaianku agak kucel ya…dasar satpam kurang asem. He-he..ngomelnya beraninya di sini.

    Saat di Yogya, Tempat ngetemku di Gramedia yg dekat stadion kridosono tu loh sebelum akhirnya pindah haluan di Gramedia Ambarukmo Plaza (yg lebih dekat.

    Sori Mas Yud, dah menuh-menuhin komentar…

  • @anam
    thanks dah nyesek kesini mas :-)

Leave a Comment