Jasa pembuatan SIM kilat

Tidak aneh di negara tercinta kita ini bila menemui ‘biro jasa’ ataupun calo yang menawarkan jasa “membantu” mengurus Surat Ijin Mengemudi alias SIM. Dengan “hanya” memberikan sejumlah uang tertentu, maka kita tinggal datang ke kantor polisi kemudian duduk menunggu giliran dan difoto. Selesai!! :mrgreen: enak bukan..? mudah, praktis, cepat dan… tidak mendidik! 😐

Terus terang saya adalah salah satu pengguna jasa yang tidak mendidik ini. Saya “resmi” memiliki sim A dan sim C ketika umur saya 14 tahun!! Kalo ingat hal itu rasanya saya pengen ketawa aja, ko bisa bisanya seorang bocah SMP dikasi surat ijin mengemudi 😆
Walau saya tidak tahu bagaimana prosedur mencari SIM di Negara maju, namun kalo diceritain orang si katanya disana kita mesti melewati prosedur standar yang telah mereka sediakan untuk mendapatkan sebuah ijin mengemudi. Katanya sih prosedur standar seperti uji kelayakan mengemudi sangat penting untuk memastikan bahwa surat tersebut jatuh ke tangan orang yang tepat. Nah berbeda kan sama di negeri kita yang sangat saya cintai ini :mrgreen:

Di Indonesia kan enak, apa-apa ada jalan pintasnya. Asalkan kantong tebel maka semua bisa diusahakan hehe.. :mrgreen: Tak heran bila banyak kecelakaan lalu lintas, mungkin saja salah satu faktornya adalah pengemudi yang kurang cakap dalam mengemudikan kendaraannya. Walau tidak cakap dia sudah menerima surat ijin mengemudi “jalur cepat” tadi 😀

Jujur, waktu dulu saya menerima SIM untuk pertama kalinya, saya adalah orang yang belum cakap mengemudikan kendaraan roda dua maupun roda 4. Tidak cakap yang saya maksud adalah dari segi mental saya sangat tidak memenuhi syarat untuk memiliki SIM. Saya masih suka kebut kebutan atau membawa kendaraan dengan cara yang membahayakan pengguna jalan yang lain alias NDESO dan KATROK!! Sungguh saya sangat menyesal bila ingat saat itu, bila saya punya anak nanti maka dia haruslah mencari SIM pada umur yang semestinya 😀

Yah keadaan disini memang begitu dan ga usah munafik jika saya merasa terbantu dengan jasa seperti itu. Kita tak perlu mengurus prosedur yang bertele tele dan ngantri pun tidak lama. Namun tentunya banyak juga efek buruknya. Bagian buruknya itu mending direnungkan sendiri-sendiri saja karena saya pun jelas-jelas salah satu manusia yang sangat tidak sempurna. Wong SIM aja masih nembak (ga cuma keyword dan cewek ternyata yang ditembak :mrgreen: ), VCD aja masi nonton yang bajakan, ebook aja kadang baca bajakan, dan segala sesuatu yang sebenernya malu jika diceritakan satu persatu.

Pernah saya bertanya waktu di kantor polisi, “Pak, mengapa banyak calo berkeliaran bebas di kantor polisi?”, jawaban polisi yang mencarikan saya SIM tersebut adalah “Selama ada yang butuh maka mereka bakal tetap ada, jika yang butuh sudah tidak ada pasti mereka akan hilang dengan sendirinya” Nah loh…. :roll:

Sama kayak WTS donk, selama masi ada pria yang perlu maka selama itu bakal terus ada wanita yang menjajakan dirinya hehe.. :mrgreen:

Mandi dulu ah….

12 comments… add one

  • saya pertama bikin sim umur 16 tahun…waktu itu ga pake ktp cuma pake surat dari kelurahan (saya lupa apa nama suratnya)…hi2…sampe sekarang setiap kali bikin sim tetep nembak…ha2
    tapi itulah uniknya di indonesia, apa2 bisa pake jalan kekeluargaan asal harga cocok maka persyaratan2 jadi ga penting…hi2

  • cuman pertama aja gunain “calo” soalnya masih tetangga 😀

  • kl aku pertama bikin sim c pas sma, umur kurang 3 bulan tapi krn ada kolektif dari sekolah akhirnya maksain bikin. kl ngurus simnya udah dikordinmir, yg bikin jengkel itu ngurus ktp sementara di kelurahan dan kecamatan. bolak balik di ping pong sampek lemes, gimana gk lemes aku mondar mandir pake sepeda pancal 😀

  • Saya salah satu fans ‘layanan’ ini mas Yudi :) Habis gimana lagi, kalo gak pake calo malah di nomor 2kan. Betul gak ? Yang pake calo maksimal sejam bahkan kurang dah selesai, yang ‘jalan sendiri’, ampe kantornya mau bubaran belom kelar juga :(

  • @ bozz
    indonesia enaakk 😀

    @ persikers
    trus sekarang ga pake calo yah, cuma pake biro jasa hehe..

    @ tipis
    waduh pengalaman yang unik mas 😀

    @ Yudha
    betul 😀

  • wedew.. abis ngomongin WTS langsung mandi… jiakakakak.. :mrgreen:
    BTW, sekarang kan kantor pengurusan SIM sudah ada standarisasi waktu pengurusan SIM kayak di SAMSAT. betul gak yah.. 😀

  • Kalo saya ndapetin SIM pertama pake acara memalsukan dokumen segala.. *kriminil amat ya..*

  • dulu aq pernah kepengen jadi calo,,tp karena sekolah lancar tidak jadilah cita2 itu..wakakaka..

  • saya pertama bikin sim umur 16, umur 14 sih belon dikasih sama ortu 😀 tapi bener juga, apa pun itu selama masih dibutuhkan pasti akan selalu ada

  • aku sih waktu pertama bikin SIM A & C dari segi umur udah cukup, tapppiiiiii… waktu bikin itu aku sama sekali belum bisa naik motor & nyetir mobil, nah lho :mrgreen:
    malahan baru belajar nyetirnya aja sekitar setaun setelah punya SIM A xixixi 😀
    tapi tenang2 i’m a good driver kok 😉

  • ian

    ada yg tw calonya nggak gw mw bwat sih nih bsok plz!!!!!!

  • Kemit

    Buat orang terdidik bukan di kantor polisi. Tapi di bangku sekolah. SIM itu pungsinya 2. 1 buat izin mengemudi 1 lagi buat kartu tanda pengenal.

Leave a Comment