Impian yang terlalu sederhana

Tiap manusia umumnya memiliki berbagai impian yang ingin diwujudkan, tak terkecuali saya. Jika ditanya impian saya apa, maka pastilah jawabannya sangat panjang untuk dituliskan. Benarkah begitu? mungkin juga tidak.

Selasa hingga kamis kemarin, saya pulang kampung ke singaraja, sebuah kabupaten di daerah bali utara. Saya pulang untuk merayakan hari raya Galungan yang jatuh pada hari rabu tanggal 20 kemarin. Karena rumah saya disana sangat sepi, maka sehabis upacara suasana akan berubah menjadi sunyi bagai di pinggiran hutan. Sambil menunggu hari kamis untuk kembali ke Denpasar, maka saya pun menghabiskan waktu untuk merenung di depan kolam ikan peninggalan almarhum nenek saya tercinta.

Merenung sejenak menjadi kegiatan yang menyenangkan sambil menghabiskan waktu di tempat yang sepi seperti kampung saya. Tentu jangan terlalu serius merenungnya, ntar jangan-jangan malah kesambet roh halus atau disangka sakit jiwa :mrgreen:

Topik renungan kali ini adalah : Apa sih yang sebenernya saya impikan dalam hidup?

Ternyata banyak hal berseliweran di kepala ini, terutama hal-hal yang duniawi :mrgreen: Namun ternyata jika terus dipilah-pilah menjadi lebih spesifik, saya menyimpulkan bahwa impian saya cukup sederhana (jika dibandingkan dengan seluruh impian di dunia ini yang ga ada habisnya). Saya hanya ingin hati ini senang (tidak susah) walau segala keadaannya tidak wah ataupun berlebih-lebihan 😀

Melihat keluarga dan teman-teman selalu bahagia, melihat anak istri kelak dengan selalu tersenyum dengan hati yang riang. Berdoa setiap hari kepada Yang Maha Kuasa dengan keadaan hati senang. Alangkah senangnya bila bisa begitu, ga perlu dan ga usah perlu punya istana seluas 2 hektar, dodge viper di garasi dan F22 raptor di halaman serta kapal pesiar di pelabuhan :mrgreen:

Terlalu sederhanakah? Mewah bagi saya 😀

Apakah yang punya uang 1 triliun selalu lebih bahagia daripada yang hanya punya uang 1 miliar?

Apakah yang lulus cumlaude hatinya selalu lebih bahagia daripada yang lulus kuliah 7 tahun?

Apakah yang tinggal di kota hatinya selalu lebih bahagia daripada yang tinggal di desa?

Apakah yang punya pangkat tinggi hatinya selalu lebih bahagia daripada yang pangkatnya rendah?

Kebahagiaan ga diliat dari jumlah, materi, pangkat, kedudukan, dsb. Siapa aja berhak punya hati yang senang 😀

Apakah kalo punya cewek Sandra Dewi hatinya selalu lebih bahagia daripada punya cewek Dian Sastro? (lah yudi ngaco ah, sama-sama cihuuyy tuh :mrgreen: )

Hati bahagia adalah karunia yang sangat indah 😀

25 comments… add one

  • Satu lagi mas, slain hati senang PLUS KESEHATAN itu hal yang sangat penting, setuju bro?

  • saya setuju bi…

  • @ Abi Bakar
    setuju banget bro 😀

  • bener bro.. kebahagiaan tiada duanya…

  • saya bahagia bisa ngeblog… :)

  • Waahhh..kayaknya aku kena nieh.. Belum lulus kuliah sampai sekarang. Tapi aku tetep bahagia dgn hidupku ini.. Tapi orang tuaku dan orang2 yg aku cintai bahagia ga ya sama aku? itu aja yg aku pikirin bro.. :(

  • * merenung mode ON * juga aaahhhh… :mrgreen:
    tapi iya setuju banget tuh kalo kebahagiaan gak bisa diukur dengan materi. kita mau merasa bahagia ato nggak itu kita sendiri yg memutuskan, bukan ditentukan oleh banyaknya materi yg kita punya ato oleh apapun yg terjadi di sekitar kita 😉

    PS: yudiworld habis ultah jadi makin bijaksini nih kayaknya 😆

  • @ hakimtea
    saya kan juga setuju 😀

    @ the gands
    met ultah lagi ya bro 😀

    @ edy
    pastiii 😀

    @ mahardika
    tenang bro, sekeluarga pasti bahagia asal bisa bareng 😀

    @ nyssa
    ah sis kan yang ngajarin nulis gini :mrgreen:

  • @yudi:
    makasih banget bro.. 😳

  • Yang namanya kebahagiaan itu tidak bisa di bandingkan dengan uang dan harta. ya toh ??

  • Apakah yg punya blog ber-PR 4 spt sampeyan lebih berbahagia ketimbang yg PR nya didrop ama gugel ampe 2? keliatannya iya huehehe 😛

  • Perasaan tiap hari, postingan bro yang satu ini makin mantep dan makin bijaksana aja nih.

  • @ mymoen
    *ngangguk :mrgreen:

    @ Tigis
    masak iya, sapa tau yang pr 2 duitnya lebih kenceng 😆

    @ Richie Rich
    namanya juga belajar nulis bro hehe :mrgreen:

  • ga perlu dan ga usah perlu punya istana seluas 2 hektar, dodge viper di garasi dan F22 raptor di halaman serta kapal pesiar di pelabuhan……. (ah masa sih? perlu juga lah untuk melengkapi kebahagiaan keluarga…hehe)

  • Kalo saya sih mimpinya ga muluk-muluk…. bisa punya blog ber PR 10… pendapatan $1000000 perbulan hehehehe

  • setujuu… saya juga lebih suka hidup pas-pasan.. pas butuh kulya pas ada duit, pas mau sidang dapatnya dosen yang enak, pas mau lulus udah ada tawaran kerjaan.. woh enak banget memang hidup pas-pasan.. hehe .. oiya ama atu lagi. pas pengen ngeblog pas dapat akses internet lancar.. pas blogwalking pas ngunjungin blog asyik kayak blognya yudi ini.. 😀

  • impianku dapat duit buat usaha offline 😀

  • sip lah… om nias zalukhu… :) ngikutttt

  • yang penting hidup damai aman sejahter dan sehat, serta selalu punya cukup uang untuk beli apa pun yang kita mau

  • @ kucingkeren
    kalo punya ya berarti anggap aja bonus 😀

    @ Nias Zalukhu
    segitu aja dah ga muluk2 ya :mrgreen:

    @ ika
    trus pas posting dikasi komen sama mbak ika, wah pas dan asik banget rasanya 😀

    @ Tony
    amiinn, semoga tercapai mas 😀

    @ rizoa
    😀

    @ jimmy
    nah yang dibilang mas jimmy dah lengkap banget :mrgreen:

  • Betul sekali mas yudi…Sehat , aman dan sejahtera..
    serta
    cukup punya uang…ex:cukup buat beli mobil, cukup beli rumah ..dan yang pasti segalanya berkecukupna senang banget 😀

  • Setuju banget! Kalo hati senang, jiwa pun jadi tenang. Dan hidup ini akan terasa lebih gampang…

  • wah dah lama saya ga komen disini.. mau komen apa ya?? bingung

  • apapun hidup kita, nikmati ajah. ada gethuk makan gethuk, ada pizza makan pizza.. hihihi. Hidup itu yang enak memang pas-pasan, mas!

    Pas mau beli makan, ada duitnya
    Pas mau beli motor, ada duitnya
    Pas mau nikah, ada duitnya

    Tuh kan, paling enak hidup pas-pasan :mrgreen:

  • F

    Kalau menurut saya, bahagia adalah pilihan. pilihan yang dilakukan untuk sekarang. bahagia untuk dirasakan, bukan menjadi tujuan.

    lakukan dengan bahagia, bukan lakukan untuk kebahagiaan.

    kalau impian? apapun impian itu, mau sederhana atau fantastis, tolak ukurnya: spesifik dan terukur. :)

    that’s it

Leave a Comment