Beli buku. Worth-kah?

Saya punya kebiasaan “aneh” yaitu suka beli buku atau lebih tepatnya lagi lebih suka kalo bisa baca tanpa membeli. Kadang sebulan duit cuma habis pake beli buku doank. Mending si kalo yang dibeli pas buku2 yang “bisa dipraktekin” kayak buku “Bagaimana agar bisa berbicara dengan hewan seperti Dr.Dollitle” atau “Cara cepat memperbaiki printer yang udah mati total”, “Mahir memasak nasi goreng berbagai rasa dalam 5 menit”, “Rahasia Mencontek dalam ujian tanpa diketahui pengawas” de el el. Nah kalo pas yang dibeli adalah buku yang disebut komik atau beli buku2 yang cuma dipake buat haha hihi senyam senyum sendiri di rumah, apakah itu berharga?

Jawaban pasti lagi2 bervariasi tiap orang. Bagi saya si itu cukup bernilai di hati tapi enggak di dompet :mrgreen: makanya enakan gelar tiker aja di gramed, sambil baca buku2 yang ga disegel atau segelnya ada yang ngelepas 😀

Beberapa waktu lalu tiba2 saya tidak jadi menyesali kesukaan saya membeli buku (seringnya emang baca di tempat sih 😳 ) setelah melihat ada bapak2 yang rela membeli buku puluhan sekaligus!! Karena penasaran saya dekatin ke kasir, maksudnya mau ngintip buku apa sih yang dibeli. Dalam bayangan saya dia adalah seorang pegawai perpustakaan yang bertugas mengisi koleksi perpustakaannya, namun setelah saya tengok ternyata tidak seperti itu. Tampaknya dia membeli buku untuk dirinya sendiri. Berbagai macam novel, komik, buku2 motivasi hingga majalah2 baru dia langsung beli sekaligus.

Iseng aku tanya, “Pak, beli bukunya banyak banget, buat siapa?”

Sambil senyum dia bilang, “buat saya baca sendiri ko dik, biar ga bulak balik sini sampe 2 minggu lagi, jadi ya saya beli aja sekalian”

Ya ampun, ni bapak2 ngeri juga. Seketika itu aku mengambil buku karangan si Ippho Santosa yang baru berjudul 13 wasiat terlarang. Awalnya aku bimbang mau beli apa enggak ya coz isi dompet nge-pas banget. Tapi begitu melihat “kerakusan” bapak tadi beli buku maka aku putuskan untuk jadi membeli, toh cuma 1 :mrgreen:

Beli buku. Penting ga sih? 😀

4 comments… add one

  • hehehe..saya kebanyakan pinjam tak pernah habis terbaca
    cuman lihat bagiandepan dan sedikit dibagian belakang
    tapi pengennya menangkap seluruh isi buku

  • penting, kul…selain bisa nyeneng2in temen juga. siyal…bukuku yg dipinjem klutuk belum dibalik2in sampe akhirnya dia lulus. kampret!

  • waahh..penting sekali yud…kalo ada perpus mah enak ..gratis heheh…

  • yudi

    @ rie dan atasnya

    lega coz banyak yang bilang penting, bisa dijadiin alesan kalo duit habis gara2 beli buku

Leave a Comment