Air putih

Ini adalah cairan yang selalu dinasehati orang2 terdekat saya untuk selalu dikonsumsi setiap hari.

Saya benci kalo dinasehati gini, brisik banget deh menurut sayah 👿

“jangan kebanyakan minum teh manis tar diabet”

“kalo minum jangan yang manis-manis terus dong, minum air putih biar sehat”

“bisa ga sih kalo abis makan minumnya air putih??!!”

“kebanyakan minum yang manis ga baik buat kesehatan, inget anak istri!”

“liat tu telapak tanganmu sampe keriput pertanda kurang minum air”

“gimana bisa sehat kalo minumnya teh manis terus”

dan berbagai macam kombinasi kata yang saya dengar sejak umur awal 20an hingga sekarang dan masuk kepala 3.

Hasilnya?

Ga mempan! bukan karena bandel, pengen ngebantah atau ga percaya bahwa minum air putih itu sehat. Tapi susah banget gitu looohhh merubah kebiasaan buruk ini.

Ngapain juga kok demen banget sih ngurusin orang, minum teh kan bukan perbuatan kriminal hehehe..

Hingga suatu hari….

Muncul pencerahan.

Ketika anak2 diajak bercanda-canda sama mamanya dan mereka tampak senang sekali, tiba2 saya merasa gimana gitu. Seperti ada dorongan kuat dan keinginan agar bisa tetap selalu sehat dan bareng anak2 hingga saya jadi kakek tua renta jompo peyot.

Paginya saya bangun dengan tekad ingin mencoba untuk rutin minum air putih bagaimanapun caranya. Saya suru mbok Tut pembantu di rumah untuk berhenti bikin teh kecuali untuk si niki.

Wow, syusah sodara2. Siang2 dah kayak kliyengan aja sakaw banget pengen banget minum teh manis kesukaan saya. Badan jadi ga enak karena kurang gula kali yah :mrgreen:

Namun kali ini saya bertahan.

2 hari masi kuat

3 hari masi kuat

seminggu masi kuat

ga terasa udah hampir sebulan dan rasanya sekarang ga masalah kalo tiap hari cuma tersedia air putih aja.

Rupanya kebiasaan baru bisa dipaksa untuk dibentuk jika kita mampu bertahan melakukannya selama hampir sebulan secara berturut-turut.

Postingan yang mungkin ga penting sama sekali tapi mungkn suatu saat saya akan membacanya sambil senyum2 kalo bulan agustus 2013 kemaren adalah awal dari hilangnya kecanduan saya terhadap teh manis.

end my stupid rant… 😳

7 comments… add one

  • Kalau saya sih hampir selalu minum air putih, sangat jarang minum selain air putih sekarang, sejak sempat kena batu ginjal sekitar setahun lalu.

  • Bli Yudi tergolong hebat, masih bertahan ngeblog sejak pertama kali saya kenal. Saya sendiri entah sudah berapa kali gonta-ganti blog (nggak betah, jenuh dan malas nulis). O ya, kalau soal air putih, itu minuman wajib saya sejak dulu dan sekarang malah meningkat lagi. Sejak beberapa hari lalu minum kangen water (air alkali), dan ternyata badan terasa lebih bugar. Hanya saja untuk membeli mesinnya yang seharga $ 4,200 itu belum kesampaian.

  • wah aku mulai minum air putih sejak kelas 2 SD. Waktu itu khan main rame2 di rumahnya temenku. Lari2an trus haus. Nah semua pada minum air putih, aku bingung karena cuma doyan teh manis. Tapi karena kelelahan dan haus, akupun mak klegek2 minum juga air itu. Pulangnya pamer sama ibuk.

    Sejak saat itu hobi banget minum air putih sampe bergelas2 tiap hari hehehehe..

  • Saya juga termasuk penyuka teh manis, tapi saya juga minum banyak air putih. Kadang juga minum kopi. :)

  • Selamat! Mas Yudhi sudah berhasil melewati hari penuh perjuangan, semoga kebiasaan minum air putihnya bertahan selamanya :)

  • Rusa minum air putih minimal 1 liter sik. Bisa lebih kadangg 😀

  • Mantap gan artikelnya

    saya akan mencoba untuk merubah kebiasaan saya yang setiap pagi selalu minum teh manis akan saya coba untuk meminum air. Thanks gan

Leave a Comment